Monday, June 25, 2012

Larangan menggulung pakaian ketika Solat.



Larangan Menggulung/Menyinsing/Melipat Pakaian Ketika Shalat



عَنْ ابْنِ عَبَّاسٍ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ أُمِرْتُ أَنْ أَسْجُدَ عَلَى سَبْعَةِ أَعْظُمٍ الْجَبْهَةِ وَأَشَارَ بِيَدِهِ عَلَى أَنْفِهِ وَالْيَدَيْنِ وَالرِّجْلَيْنِ وَأَطْرَافِ الْقَدَمَيْنِ وَلَا نَكْفِتَ الثِّيَابَ وَلَا الشَّعْرَ



Maksudnya: Daripada Ibnu 'Abbas, bahawasanya Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa Sallam telah berkata: Aku telah diperintahkan (oleh Allah) untuk sujud dengan tujuh anggota tubuh yang utama termasuk dahi. Dan beliau dalam masa yang sama menunjukkan ke arah hidung, tapak tangan, kaki, dan jari-jemari kaki. Serta (diperintahkan) untuk tidak mengikat rambut serta tidak mengumpulkan (menggulung/melipat) pakaian. (Hadis Riwayat Muslim, Shahih Muslim, Kitab as-Solah, 3/45, no. 758)



Imam Bukhari membuat judul Bab Laa Yakuffu Tsaubahu fish Shalah – Jangan Menahan Pakaiannya Di Dalam Shalat. Sedangkan Imam Muslim membuat judul Bab A’dha As Sujud wan Nahyi ‘an Kaaffi Asy Sya’ri wats Tsaubi wa ‘Aqshir Ra’si fish Shalah – Anggota-anggota sujud dan larangan menahan rambut, pakaian, dan menjalin rambut kepala di dalam shalat.



Maksud dari menahan pakaian adalah syammara (menyingsingkan), sebagaimana diterangkan oleh para pensyarah seperti Imam An Nawawi dan lainnya. Menyingsingkan bisa dengan melipat atau menggulungnya dengan tujuan agar pakaian tidak menjulur. Zaman ini, biasanya dilakukan pada lengan baju atau celana panjang. Biasanya menggulung lengan baju dan celana panjang dilakukan ketika hendak wudhu, agar pakaiannya tidak ikut basah dan anggota badan wudhu bisa dibasuh dengan sempurna. Namun, tidak sedikit yang lupa untuk menjulurkan kembali seperti sediakala. Ada juga yang melipat lengan baju ketika di luar shalat, baik ketika bekerja, di kantor, bahkan ada yang untuk bergaya. Ada juga yang merupakan bentuk baku uniform (seragam), seperti seragam militer dan brimob, yang lengannya digulung hingga di atas siku. Semua ini tidak masalah dilakukan di luar shalat.



Imam An Nawawi Rahimahullah menjelaskan:



فكل هذا منهي عنه باتفاق العلماء وهو كراهة تنزيه فلو صلى كذلك فقد أساء وصحت صلاته واحتج في ذلك أبو جعفر محمد بن جرير الطبري بإجماع العلماء وحكى بن المنذر الإعادة فيه عن الحسن البصري ثم مذهب الجمهور أن النهي مطلقا لمن صلى كذلك سواء تعمده للصلاة أم كان قبلها كذلك لا لها بل لمعنى آخر وقال الداودي يختص النهي بمن فعل ذلك للصلاة والمختار الصحيح هو الأول وهو ظاهر المنقول عن الصحابة وغيرهم



"Maka, semua ini adalah terlarang menurut kesepakatan ulama, yaitu larangan makruh tanzih. Jika dia shalat seperti itu, maka dia telah berbuat buruk, meskipun shalatnya tetap sah. Dalam masalah itu, Abu Ja’far Muhammad bin Jarir Ath Thabariy berhujjah dengan ijma’ (kesepakatan) ulama. Sedangkan Ibnul Mundzir menceritakan dari Al Hasan Al Bashri bahwa wajibnya mengulangi shalat. Kemudian, menurut madzhab jumhur bahwa larangan itu berlaku mutlak bagi orang yang shalat dalam keadaan seperti itu, sama saja apakah dia sengaja melakukannya untuk shalat atau dia melakukan sebelumnya untuk maksud lain. Ad Dawudiy berkata, "Larangan itu hanya khusus bagi orang yang menyengaja melakukannya untuk shalat.” Pendapat yang shahih adalah pendapat yang pertama. Itulah pendapat yang nampak yang dikutip dari sahabat atau yang lainnya". (Al Minhaj Syarh Shahih Muslim, 4/209. Cet. 2, 1392H. Dar Ihya At Turats Al ‘Arabi. Lihat juga Majmu’ Syarh Al Muhadzdzab, 4/98. Darul Fikr)



Imam Malik Rahimahullah mengatakan – sebagaimana pendapat Ad Dawudi:



النهى مختص بمن فعل ذلك للصلاة



Larangan tersebut khusus bagi orang yang melakukan itu untuk shalat. (Al Majmu’, 4/98)



Maksudnya, menurut Imam Malik jika ada orang hendak shalat lalu dia menyengaja menggulung pakaiannya untuk shalat, itulah yang dilarang. Ada pun jika dia menggulungnya ketika kerja, atau maksud dan alasan lainnya, kemudian dia shalat, maka itu bukan larangan yang dimaksudkan. Sebab gulungan tersebut sudah dia lakukan dalam keperluan lainnya. Sementara Imam An Nawawi sendiri lebih membenarkan pendapat yang melarang secara mutlak, baik dia menyengaja, atau dia melakukannya ada maksud lain. Larangan tersebut bukan bermakna haram, tetapi makruh menurut kesepakatan ulama.



Berkata Syaikh Muhamamd bin Shalih Al ‘Utsaimin Rahimahullah:



وإن كان قد كفه من قبل لعمل قبل أن يدخل في الصلاة، أو كفه لكثرة العرق وما أشبه ذلك فليس بمكروه. أما إذا كان كفه لأجل أنه طويل، فينبغي عليه تقصيره حتى لا يدخل في الخيلاء.



Jika dia menahan pakaiannya sebelum bekerja, sebelum dia shalat, atau menahannya karena banyaknya keringat dan semisalnya, maka itu tidak dimakruhkan. Ada pun jika dia menahannya karena pakaiannya kepanjangan, maka hendaknya dia memotongnya sampai tidak termasuk kategori sombong. (Majmu’ Fatawa war Rasail, 13/221)



Jadi, janganlah orang shalat dengan menggulung lengan bajunya dan celananya, walau itu tidak membatalkan shalat namun itu terlarang dengan larangan bermakna makruh, karena melipat dan menggulung termasuk makna dari menyingsingkan pakaian.

---------------------------------------------------------------------------------------

Ni copy paste dari kawan. ^^

Monday, June 18, 2012

Garis panduan menilai adat dan `Urf.



Garis Panduan Antara Adat dan `Urf (Kebiasaan sesuatu masyarakat).

1. Adakah adat/`Urf tersebut adalah adat secara total atau ianya berasal dari tuntutan agama? Jikalau ianya berasal daripada agama , wajib ia dipertahankan.
Cth : Adab bersopan dengan ibu bapa.


2. Adakah adat/`Urf tersebut bertentangan atau bercanggah dengan syariat? Jikalau terdapat nas yg mengahalang melakukan adat tersebut , maka wajib kita tinggalkan dan haram kita lakukan. Didalam kata lain , adat tidak boleh mengubah perkara yg berdosa menjadi halal dan sebaliknya.
Cth : Menyembelih haiwan di musin tengkujuh dan dihadiahkan kepada penunggu laut.


3. Antara adab/`Urf dan syariat , pastikan syariat sentiasa dihadapan. Tiada salahnya melakukan adat , tetapi syariat mesti/wajib diutamakan.


4. Tidak dibenarkan telalu ghuluw (melampaui batas) dalam berpegang pada adat/`Urf sehingga tidak mahu berpindah kepada sesuatu yang lebih baik. Ia dibimbangi tergolong dalam golongan al-Mutanatti`un. Cth : Bahasa kasar yg tidak dianggap kasar lebih baik diubah kepada bahasa yg lebih sopan.


Sabda baginda SAW : "Binasalah orang al-Mutanati`un." Baginda mengulanginya sehingga tiga kali - Hadis Riwayat Muslim. Imam Yahya an-Nawawi mentafsirkan al-Mutanatti`un adalah golongan yang melampau batas dan melebih-lebih didalam sesuatu perkara.

-Wallahu'alam. Sumber : Solusi , isu 44.

Thursday, June 14, 2012

Isu Hudud.


---------------------------------------------------------------------------------------

Punca jatuhnya moral agama didalam sesuatu perkara kerana perlakasanaan undang2 tidak lengkap. Sebagai contoh , adalah zina. Ya. Mendidik minda masyarakat agar tidak mendekati zina itu lebih utama tetapi masakan boleh di didik minda masyarakat yang sudah jauh dari Sunnah Nabi? Boleh. Jawapannya boleh. Tiada yg mustahil. Didalam hukuman ada pendidikan. Disitu letaknya fungsi dan impak tarbiyah hudud. Mendidik emosi dan mendidik masyarakat sekaligus memberi dan menyatakan hukuman kepada kesalahan dan pelakunya.

Betul. Jikalau kek tidak diadun , apa gunanya bakar kek? Lainnya dalam kes hudud ini , hudud bukan sahaja berfungsi sebagai hukuman (proses bakar) , tapi juga sebagai salah satu cabang pendidikan moral/mental kepada masyarakat secara umum dan secara keras. Maka ianya adalah salah satu "adunan" didalam mentarbiyah minda masyarakat kearah kesempurnaan pelaksanaan ayat Allah. Solat dan yang lain2 adalah asas yang utama , hudud juga antara asas yang utama kerana ia berkaitan dengan Kalamullah. Lagipun didalam al-Qur'an , tidak dinyatakan bahawa masyarakat perlu benar2 sempurna dalam menjalankan perintah Allah baru perlu laksana hudud. Kerana apa? Kerana perlaksanaannya termasuk sekali didalam kesempurnaan menjalankan perintah Allah. Maka bagaimana kita ingin mencapai kesempurnaan perintah Allah , kalau bahagian ini (hudud) ditinggalkan?

Dan sesiapa pun tidak boleh berkata , "Betulkan solat dulu , baru cerita hudud. Betulkan puasa dulu , baru cakap pasal hudud. Zakat pun tak keluar , nak cerita pasal hudud?" Tidak boleh. Kerana apa? Kerana Solat/Puasa/Zakat/Hudud/Rukun Iman/Rukun Islam/Aqidah adalah asas utama kesempurnaan perintah Allah, tetapi perlaksanaannya adalah berbeza. Sbg contoh, bolehkah kita berkata , " Solat tu betulkan dulu , baru cerita pasal puasa/zakat." Sudah tentu tidak.
"Laa , itu rukun Islam , mana boleh samakan dgn hudud yg bukan rukun Islam." Di situ kita ada silap sedikit. Ya , hudud bukan rukun Islam , tetapi ia rukun Iman. Dibahagian mana? Dibahagian Beriman dengan Kitab Allah. Bila kita sebut beriman dengan kitab Allah bermakna :
1. Kita membenarkan dengan hati , bahawa kitabullah itu adalah benar, isi al-Qur'an , baik ayat berupa ayat hukum atau ayat peringatan adala semuanya benar.
2. Kita melafazkan dengan lidah , kita akui dengan percakapan bahawa Kitabullah itu semuanya benar. Ini membenarkan dengan lisan kita bahawa isi al-Qur'an , baik ayat berupa ayat hukum atau ayat peringatan adala semuanya benar.
3. Kita buktikan dengan perlakuan , kita lakukan segala-galanya yang ada didalam Kitabullah tadi. Ini juga termasuk mendirikan  solat, membayar zakat , berpuasa , menjalankan qisas& hudud , melakukan amar ma'ruf wa nahi mungkar. Baru betul terbukti dengan perlakuan.



Maka disini sudah jelas bahawa , perlaksanaan hudud adalah sebahagian dari kesempurnaan didalam perlaksanaan perintah Allah. Maaf jikalau terkasar bahasa. Ini pandangan saya dan ini juga adalah pandangan Ust. Haji Zulkarnain Hamzah (rasanya kenal kot, pengacara Imam Muda) ketika saya bersama dengan beliau di umrah. Dimana beliau menceritakan perkara ini di Masjid Qisas , Jeddah. Cuma saya mengambil isi beliau dan isi Ust Azhar Idrus dan olahnya didalam ayat saya. Maaf didalam kekurangan bahasa dan ilmu. Dan sebenarnya banyak lagi yang beliau ceritakan dengan pelbagai ayat Al-Qur'an serta Hadis , tetapi saya ini tidak berilmu seperti Ust. Zulkarnain dan Ust Azhar Idrus.

Akhir kata,
Seperti besi yang berkarat , tidak akan luntur karat jika dilap dengan tisu yang lembut , melainkan digosok dengan kertas pasir yang kasar. - Ust Azhar Idrus.

Tuesday, June 12, 2012

Penenang Hati buat diri kita.



Penenang hati. Penyejuk jiwa. Pengubat rindu. Penghapus lara. Itulah dia , zikir namanya.

Wednesday, June 6, 2012

Hakikat Usaha , Doa , dan Hasil.



Bila Allah berfirman , : "Berdoalah kamu kepadaKu nescaya Aku perkenankan doamu." Al-Ghafir:60, Allah suruh kita berdoa.


Bila Allah berfirman , : "...Sesungguhnya Allah tidak mengubah apa yang ada pada sesuatu kaum sehingga mereka mengubah apa yang ada pada diri mereka sendiri..." Ar-Ra'd : 11, Allah menyuruh kita berusaha.


Bila Allah berfirman , : "Dan kamu tidak dapat menentukan kemahuan kamu (mengenai sesuatupun), kecuali dengan cara yang diatur oleh Allah, Tuhan yang memelihara dan mentadbirkan seluruh alam." : At-Takwir : 29 , ini bermakna usaha serta doa kita tertakluk kepada Allah samada Dia hendak mengkabulkannya atau tidak kerana itu adalah hak mutlak Allah.


Sebab itu , Allah memandang usaha dan doa , bukan hasil sesuatu pekerjaan.

Ini adalah hakikat. Ini adalah realiti. Tiada alasan untuk tidak berusaha. Tiada alasan untuk tidak berdoa. Tiada alasan bagi mereka yg benar2 mencari keredhaan-Nya. Wallahu'alam.